Canggihnya teknologi di balik penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi

JAKARTA (IndoTelko) – Kita tentu ingat, pada 1-2 dekade lalu, untuk bisa bertransaksi di infrastruktur salah satu bank kita harus memiliki kartu debit atau kartu kredit yang sama dengan bank tersebut. Jika kartu bukan keluaran dari bank yang sama tidak bisa digunakan, kalau pun bisa biaya transaksinya sangat mahal. Wajar jika kala itu banyak orang memiliki banyak kartu dari banyak bank.

Masa-masa seperti itu sudah lewat. Kini, dengan satu kartu kita bisa bertransaksi di infrastruktur bank mana pun, kapan pun, di mana pun. Lebih dari itu, belakangan ini transaksi menggunakan kartu mulai dianggap usang karena eranya sudah beralih ke serba-digital dan serba-nontunai. Dengan satu layanan pembayaran digital, kita bisa bertransaksi ke mana pun tanpa batas.

Hal ini berkat penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP). Menurut Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia, sejak 2022 SNAP menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi.

Dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang digelar oleh PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT) di Fairmont Jakarta, Selasa pekan lalu, Dicky menyebutkan bahwa per kuartal 1/2024 SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari 40-an sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal 1/2023.

Pada kesempatan tersebut, Head of Product and Technology Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI), Tata Martadinata menambahkan, SNAP cukup menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan multi-partner dan membuat layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel sehingga mendongkrak pendapatan.

Tidak ada digitalisasi tanpa teknologi. Demikian juga dengan integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air, penggunaan teknologi sangat menentukan. Teknologi yang dibutuhkan adalah teknologi yang mampu mengintegrasikan antar-kanal, canggih, serta bebas dari ancaman error dan kejahatan siber.

Setidaknya ada dua solusi teknologi yang mampu menjadi tumpuan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi dewasa ini. Menurut Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, Jip Ivan Sutanto, dua solusi teknologi itu, yaitu API Connect dan watsonx keluaran perusahaan teknologi global IBM.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang lengkap dan canggih sehingga cocok digunakan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

Ia menjelaskan, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. “Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” katanya.

Jika API Connect memudahkan integrasi, otentifikasi, otorisasi, dan enkripsi data dengan pihak ketiga, watsonx berperan memperkuat layanan perusahaan perbankan dengan nasabahnya. watsonx membantu nasabah memperoleh informasi layanan yang kompleks menjadi lebih cepat dan mudah dipahami berkat teknologi Generative AI yang diusungnya.

Watsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, melainkan juga solusi yang mampu berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Dengan watsonx, nasabah perbankan dapat memperoleh informasi apa pun seputar layanan perbankan yang kompleks melalui bahasa yang lebih sederhana dan gampang dipahami. Sama seperti API Connect, pengintegrasian watsonx dengan layanan perbankan tentu saja akan menghasilkan peningkatan pendapatan dan profit.

Sejalan dengan imbauan Bank Indonesia mengenai implementasi SNAP di era pembayaran digital seperti saat ini, ada baiknya perusahaan perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air melirik solusi API Connect dan watsonx. “Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” tambahnya.

Dukung Penerapan Pembayaran Digital Terintegrasi, MLPT Sarankan Dua Solusi Teknologi Ini

Jakarta – Era eksklusivitas perbankan sudah berakhir. Kini layanan perbankan semakin terintegrasi. Apalagi transaksi melalui platform digital semakin meningkat. Transaksi menggunakan kartu semakin berkurang.

Nasabah semakin nyaman beralih ke transaksi digital dan non tunai. Dengan dukungan teknologi, layanan pembayaran digital memungkinkan nasabah bertransaksi antar bank bahkan lintas negara tanpa batas.

Semua itu memungkinkan dengan penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP).

Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia, mengatakan sejak 2022 SNAP menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi. Dicky menyebutkan bahwa per kuartal 1/2024 SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari 40-an sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal 1/2023.

“SNAP cukup menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan multi-partner dan membuat layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel sehingga mendongkrak pendapatan,” tambah Tata Martadinata, Head of Product and Technology Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI), dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang digelar PT Multipolar Technology Tbk (MLPT) di Jakarta, beberapa hari lalu.

Teknologi memainkan peran penting dalam kemajuan transaksi di industri perbankan. Digitalisasi tidak mungkin dilakukan tanpa dukungan teknologi. Pun demikian dengan integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan.

Menurut Jip Ivan Sutanto, Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, paling tidak ada dua solusi teknologi yang bisa menjadi tumpuan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi. Keduanya adalah API Connect dan watsonx lansiran IBM.

API Connect adalah solusi pengelolaan API yang lengkap dan canggih, sehingga cocok digunakan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” paparnya dikutip dari keterangan resmi, Selasa, 14 Mei 2024.

Sementara, watsonx berperan memperkuat layanan perusahaan perbankan dengan nasabahnya. Solusi ini membantu nasabah memperoleh informasi layanan yang kompleks menjadi lebih cepat dan mudah dipahami. watsonx disokong teknologi Generative AI.

Jip Ivan menambahkan, watsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, tapi juga berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Jip Ivan menyarankan industri perbankan dan lembaga keuangan untuk melirik solusi API Connect dan watsonx agar produktivitasnya meningkat.

“Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” pungkasnya.

Multipolar Technology Soroti 2 Teknologi Perbankan Terkini, Ada AI

Seiring perkembangan teknologi, sistem pembayaran digital di Indonesia semakin canggih. Tidak hanya menjadi serba digital dan nontunai, sistem pembayaran saat ini pun telah ditenagai oleh teknologi artificial intelligence (AI).

Sekitar satu hingga dua dekade lalu, jika memiliki rekening di beberapa bank, Anda akan memiliki banyak kartu. Pasalnya, untuk bisa bertransaksi di infrastruktur salah satu bank kita harus memiliki kartu debit atau kartu kredit yang sama dengan bank tersebut jika tak ingin dikenai biaya transaksi antarbank yang mahal.

Kini, dengan satu kartu kita bisa bertransaksi di infrastruktur bank mana saja, kapan saja dan di mana saja. Bahkan, belakangan ini transaksi keuangan sudah beralih ke serba-digital dan serba-nontunai. Dengan satu layanan pembayaran digital, kita bisa bertransaksi ke mana pun tanpa batas.

Kemudahan itu berkat penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP). Menurut Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia, sejak 2022 SNAP menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi.

Dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang digelar oleh PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT) di Fairmont Jakarta, Selasa (7/5), Dicky menyebutkan bahwa per kuartal 1/2024, SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari 40-an sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal 1/2023.

“SNAP cukup menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan multi-partner dan membuat layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel sehingga mendongkrak pendapatan,” jelas Tata Martadinata, Head of Product and Technology Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI).

API Permudah Integrasi

Tidak ada digitalisasi tanpa teknologi. Demikian juga dengan integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air, penggunaan teknologi sangat menentukan. Teknologi untuk mengintegrasikan sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan teknologi haurs mampu mengintegrasikan antarkanal, canggih, serta bebas dari ancaman error dan kejahatan siber.

Jip Ivan Sutanto, Director Enterprise Application Services Business, Multipolar Technology menjelaskan, setidaknya ada dua solusi teknologi yang mampu menjadi tumpuan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi dewasa ini.

Menurut Jip Ivan Sutanto, Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, dua solusi teknologi itu, yaitu API Connect dan watsonx dari  IBM.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang dapat dimanfaatkan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” jelas Jip Ivan.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang dapat dimanfaatkan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” jelas Jip Ivan.

Menurutnya, watsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, melainkan juga solusi yang mampu berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Dengan watsonx, nasabah perbankan dapat memperoleh informasi apa pun seputar layanan perbankan yang kompleks melalui bahasa yang lebih sederhana dan gampang dipahami.

Seperti halnya API Connect, integrasi watsonx dengan layanan perbankan disebut Jip Ivan akan menghasilkan peningkatan pendapatan dan profit.

Oleh sebab itu, sejalan dengan imbauan Bank Indonesia mengenai implementasi SNAP di era pembayaran digital, Multipolar Technology, menyarakan perusahaan perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air memanfaatkan solusi API Connect dan watsonx.

“Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” pungkas Jip Ivan Sutanto.

Menilik Kecanggihan Teknologi di Balik Penerapan Sistem Pembayaran Digital Terintegrasi

Iconomics – Sekitar 1 hingga 2 dekade lalu, untuk bisa bertransaksi di infrastruktur salah satu bank, nasabah harus memiliki kartu debit atau kartu kredit yang sama dengan bank tersebut.

Jika kartu bukan keluaran dari bank yang sama, tidak bisa digunakan. Kalau pun bisa, biaya transaksinya sangat mahal. Wajar, jika kala itu setiap orang rata-rata memiliki banyak kartu dari banyak bank.

Tetapi, masa-masa seperti itu sudah lewat. Kini, dengan satu kartu nasabah bisa bertransaksi di infrastruktur bank mana pun, kapan pun, dan di mana pun.

Lebih dari itu, belakangan ini transaksi menggunakan kartu mulai dianggap usang karena eranya sudah beralih ke serba-digital dan serba-nontunai. Dengan satu layanan pembayaran digital, kita bisa bertransaksi ke mana pun tanpa batas.

Semua itu berkat penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP).

Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia mengatakan sejak 2022 SNAP menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi.

“Per kuartal pertama 2024 SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari 40-an sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal pertama 2023,” ujar Dicky dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang digelar oleh PT Multipolar Technology Tbk (MLPT) di Fairmont Jakarta, Selasa (7/5), dikutip dari keterangan pers.

Tata Martadinata, Head of Product and Technology Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI) menambahkan,  SNAP cukup menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan multi-partner dan membuat layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel sehingga mendongkrak pendapatan.

Apa teknologi di balik integrasi sistem pembayaran ini?

Tidak ada digitalisasi tanpa teknologi. Demikian juga dengan integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air, penggunaan teknologi sangat menentukan.

Teknologi yang dibutuhkan adalah teknologi yang mampu mengintegrasikan antar-kanal, canggih, serta bebas dari ancaman error dan kejahatan siber.

Setidaknya ada dua solusi teknologi yang mampu menjadi tumpuan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi dewasa ini.

Menurut Jip Ivan Sutanto, Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, dua solusi teknologi itu, yaitu API Connect dan watsonx keluaran perusahaan teknologi global IBM.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang lengkap dan canggih sehingga cocok digunakan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” jelasnya.

Jika API Connect memudahkan integrasi, otentifikasi, otorisasi, dan enkripsi data dengan pihak ketiga, watsonx berperan memperkuat layanan perusahaan perbankan dengan nasabahnya. watsonx membantu nasabah memperoleh informasi layanan yang kompleks menjadi lebih cepat dan mudah dipahami berkat teknologi Generative AI yang diusungnya.

watsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, melainkan juga solusi yang mampu berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Dengan watsonx, nasabah perbankan dapat memperoleh informasi apa pun seputar layanan perbankan yang kompleks melalui bahasa yang lebih sederhana dan gampang dipahami. Sama seperti API Connect, pengintegrasian watsonx dengan layanan perbankan tentu saja akan menghasilkan peningkatan pendapatan dan profit.

Oleh sebab itu, sejalan dengan imbauan Bank Indonesia mengenai implementasi SNAP di era pembayaran digital seperti saat ini, ada baiknya perusahaan perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air melirik solusi API Connect dan watsonx.

“Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” ujar Jip Ivan.

Mengungkap Kecanggihan Teknologi di Balik Penerapan Sistem Pembayaran Digital Terintegrasi

Warta Ekonomi, Jakarta – Sekitar satu hingga dua dekade yang lalu, untuk dapat bertransaksi di infrastruktur suatu bank, nasabah harus memiliki kartu debit atau kredit yang dikeluarkan oleh bank tersebut. Jika kartu tersebut bukan keluaran dari bank yang sama, maka kartu tersebut tidak dapat digunakan atau, jika dapat digunakan, biaya transaksinya sangat mahal. Oleh karena itu, wajar jika pada masa itu banyak orang memiliki banyak kartu dari berbagai bank.

Era tersebut kini telah berlalu. Saat ini, dengan satu kartu saja kita dapat bertransaksi di infrastruktur bank mana pun, kapan pun, dan di mana pun. Lebih dari itu, belakangan ini penggunaan kartu untuk transaksi mulai dianggap usang karena telah beralih ke era digital dan nontunai. Dengan satu layanan pembayaran digital, kita bisa bertransaksi ke mana pun tanpa batas.

Semua ini berkat penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP). Menurut Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia, sejak tahun 2022 SNAP telah menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi.

Dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang diselenggarakan oleh PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT) di Fairmont Jakarta, Selasa (7/5), Dicky mengungkapkan bahwa per kuartal pertama tahun 2024, SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari sekitar 40 sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal pertama tahun 2023.

“SNAP sangat menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan berbagai mitra dan menjadikan layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel, sehingga mendongkrak pendapatan,” tambah Tata Martadinata, Kepala Produk dan Teknologi Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI).

Digitalisasi tidak mungkin terlaksana tanpa teknologi. Hal ini juga berlaku untuk integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan di Indonesia, di mana penggunaan teknologi memainkan peran yang sangat penting. Teknologi yang diperlukan adalah teknologi yang mampu mengintegrasikan berbagai kanal, canggih, serta bebas dari ancaman kesalahan dan kejahatan siber.

Terdapat setidaknya dua solusi teknologi yang menjadi andalan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi saat ini. Menurut Jip Ivan Sutanto, Direktur Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, dua solusi teknologi tersebut adalah API Connect dan watsonx yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi global IBM.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang lengkap dan canggih sehingga cocok digunakan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” jelasnya.

Jika API Connect memudahkan integrasi, otentifikasi, otorisasi, dan enkripsi data dengan pihak ketiga, watsonx berperan memperkuat layanan perusahaan perbankan dengan nasabahnya. watsonx membantu nasabah memperoleh informasi layanan yang kompleks menjadi lebih cepat dan mudah dipahami berkat teknologi Generative AI yang diusungnya.

atsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, melainkan juga solusi yang mampu berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Dengan watsonx, nasabah perbankan dapat memperoleh informasi apa pun seputar layanan perbankan yang kompleks melalui bahasa yang lebih sederhana dan gampang dipahami. Sama seperti API Connect, pengintegrasian watsonx dengan layanan perbankan tentu saja akan menghasilkan peningkatan pendapatan dan profit.

Oleh sebab itu, sejalan dengan imbauan Bank Indonesia mengenai implementasi SNAP di era pembayaran digital seperti saat ini, ada baiknya perusahaan perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air melirik solusi API Connect dan watsonx.

“Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” ujar Jip Ivan.

Mengungkap Kecanggihan Teknologi di Balik Penerapan Sistem Pembayaran Digital Terintegrasi

INDUSTRY.co.id, Jakarta– Dulu, di era eksklusivitas perbankan sekitar 1-2 dekade lalu, untuk bisa bertransaksi di infrastruktur salah satu bank kita harus memiliki kartu debit atau kartu kredit yang sama dengan bank tersebut. Jika kartu bukan keluaran dari bank yang sama tidak bisa digunakan, kalau pun bisa biaya transaksinya sangat mahal. Wajar jika kala itu banyak orang memiliki banyak kartu dari banyak bank.

Masa-masa seperti itu sudah lewat. Kini, dengan satu kartu kita bisa bertransaksi di infrastruktur bank mana pun, kapan pun, di mana pun. Lebih dari itu, belakangan ini transaksi menggunakan kartu mulai dianggap usang karena eranya sudah beralih ke serba-digital dan serba-nontunai. Dengan satu layanan pembayaran digital, kita bisa bertransaksi ke mana pun tanpa batas.

Semua itu berkat penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP). Menurut Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia, sejak 2022 SNAP menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi.

Dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang digelar oleh PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT) di Fairmont Jakarta, Selasa (7/5), Dicky menyebutkan bahwa per kuartal 1/2024 SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari 40-an sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal 1/2023.

“SNAP cukup menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan multi-partner dan membuat layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel sehingga mendongkrak pendapatan,” tambah    Tata Martadinata, Head of Product and Technology Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI).

Peran Teknologi

Tidak ada digitalisasi tanpa teknologi. Demikian juga dengan integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air, penggunaan teknologi sangat menentukan. Teknologi yang dibutuhkan adalah teknologi yang mampu mengintegrasikan antar-kanal, canggih, serta bebas dari ancaman error dan kejahatan siber.

Setidaknya ada dua solusi teknologi yang mampu menjadi tumpuan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi dewasa ini. Menurut Jip Ivan Sutanto, Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, dua solusi teknologi itu, yaitu API Connect dan watsonx keluaran perusahaan teknologi global IBM.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang lengkap dan canggih sehingga cocok digunakan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” jelasnya.

Jika API Connect memudahkan integrasi, otentifikasi, otorisasi, dan enkripsi data dengan pihak ketiga, watsonx berperan memperkuat layanan perusahaan perbankan dengan nasabahnya. watsonx membantu nasabah memperoleh informasi layanan yang kompleks menjadi lebih cepat dan mudah dipahami berkat teknologi Generative AI yang diusungnya.

watsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, melainkan juga solusi yang mampu berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Dengan watsonx, nasabah perbankan dapat memperoleh informasi apa pun seputar layanan perbankan yang kompleks melalui bahasa yang lebih sederhana dan gampang dipahami. Sama seperti API Connect, pengintegrasian watsonx dengan layanan perbankan tentu saja akan menghasilkan peningkatan pendapatan dan profit.

Oleh sebab itu, sejalan dengan imbauan Bank Indonesia mengenai implementasi SNAP di era pembayaran digital seperti saat ini, ada baiknya perusahaan perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air melirik solusi API Connect dan watsonx. “Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” ujar Jip Ivan.

Mengungkap Kecanggihan Teknologi di Balik Penerapan Sistem Pembayaran Digital Terintegrasi

SAAT ini dengan satu kartu kita bisa bertransaksi di infrastruktur bank mana pun, kapan pun, di mana pun. Lebih dari itu, belakangan ini transaksi menggunakan kartu mulai dianggap usang karena eranya sudah beralih ke serba-digital dan serba-nontunai. Dengan satu layanan pembayaran digital, kita bisa bertransaksi ke mana pun tanpa batas.

Ini berbeda dengan waktu dulu, di era eksklusivitas perbankan sekitar 1-2 dekade lalu, untuk bisa bertransaksi di infrastruktur salah satu bank kita harus memiliki kartu debit atau kartu kredit yang sama dengan bank tersebut. Jika kartu bukan keluaran dari bank yang sama tidak bisa digunakan, kalau pun bisa biaya transaksinya sangat mahal. Wajar jika kala itu banyak orang memiliki banyak kartu dari banyak bank.

Semua itu berkat penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API) yang didorong oleh Bank Indonesia melalui Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP). Menurut Dicky Kartikoyono, Asisten Gubernur Bank Indonesia, sejak 2022 SNAP menjadi standar pengembangan sistem pembayaran yang kompetitif, inovatif, aman, andal, dan terintegrasi.

Dalam seminar “Open Banking Trends 2024: Integration of Digital Payment System for Business Continuity” yang digelar oleh PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT) di Fairmont Jakarta, Selasa (7/5), Dicky menyebutkan bahwa per kuartal 1/2024 SNAP telah diimplementasikan oleh 5.838 layanan dari 40-an sektor usaha, naik dari 2.137 layanan per kuartal 1/2023.

“SNAP cukup menarik digunakan karena menawarkan banyak keuntungan seperti memperluas kerja sama dengan multi-partner dan membuat layanan pembayaran digital satu bank menjadi multi-channel sehingga mendongkrak pendapatan,” tambah Tata Martadinata, Head of Product and Technology Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI).

Tidak ada digitalisasi tanpa teknologi. Demikian juga dengan integrasi sistem pembayaran digital perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air, penggunaan teknologi sangat menentukan. Teknologi yang dibutuhkan adalah teknologi yang mampu mengintegrasikan antar-kanal, canggih, serta bebas dari ancaman error dan kejahatan siber.

Setidaknya ada dua solusi teknologi yang mampu menjadi tumpuan dalam penerapan sistem pembayaran digital terintegrasi dewasa ini. Menurut Jip Ivan Sutanto, Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, dua solusi teknologi itu, yaitu API Connect dan watsonx keluaran perusahaan teknologi global IBM.

API Connect merupakan solusi pengelolaan API yang lengkap dan canggih sehingga cocok digunakan oleh perusahaan perbankan dan lembaga keuangan yang ingin masuk ke ranah ekonomi API. Solusi itu dikembangkan dengan empat prinsip utama, yakni Create, Run, Manage, dan Secure.

“Artinya, API Connect memungkinkan perbankan untuk membuat, menyosialisasikan, mengelola, dan mengamankan layanannya menggunakan teknologi API, sehingga menghadirkan peluang dan mengakuisisi pelanggan baru yang pada akhirnya berbuah peningkatan pendapatan dan profit. Semakin bervariasi kerja sama layanan yang dilakukan semakin besar pula potensi keuntungan yang didapat,” jelasnya.

Jika API Connect memudahkan integrasi, otentifikasi, otorisasi, dan enkripsi data dengan pihak ketiga, watsonx berperan memperkuat layanan perusahaan perbankan dengan nasabahnya. watsonx membantu nasabah memperoleh informasi layanan yang kompleks menjadi lebih cepat dan mudah dipahami berkat teknologi Generative AI yang diusungnya.

Watsonx bukan sekadar machine learning dan chatbot, melainkan juga solusi yang mampu berperan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam proses bisnis. Solusi tersebut memiliki tiga fungsi utama: watson.ai untuk mengimplementasikan model AI, watson.data untuk mengoptimalisasi penyimpanan data, dan watson.governance untuk transparansi alur kerja AI.

Dengan watsonx, nasabah perbankan dapat memperoleh informasi apa pun seputar layanan perbankan yang kompleks melalui bahasa yang lebih sederhana dan gampang dipahami. Sama seperti API Connect, pengintegrasian watsonx dengan layanan perbankan tentu saja akan menghasilkan peningkatan pendapatan dan profit.

Oleh sebab itu, sejalan dengan imbauan Bank Indonesia mengenai implementasi SNAP di era pembayaran digital seperti saat ini, ada baiknya perusahaan perbankan dan lembaga keuangan di Tanah Air melirik solusi API Connect dan watsonx. “Sebagai IBM Platinum Business Partner, dengan dukungan tim ahli kami yang kompeten dan berpengalaman, Multipolar Technology siap membantu mengimplementasikan solusi ini agar perusahaan dapat semakin adaptif, transformatif, dan produktif,” ujar Jip Ivan. (H-2)

Aplikasi MailApp dan EIMS Multipolar Technology Bantu Percepat Proses Bisnis Perusahaan

Warta Ekonomi, Jakarta – Dalam kegiatan operasional sehari-hari, pernahkah Anda harus menunggu dua atau tiga hari, bahkan seminggu, untuk mendapatkan tanda tangan sang bos hanya karena ia sedang ke luar kota?

Atau, mungkin gaji karyawan perusahaan sempat tertunda disebabkan direktur keuangan yang belum kembali dari luar negeri?

Kasus semacam itu tetap saja ada yang mengalaminya, meski kita berada di era hiperkompetitif yang menuntut proses bisnis harus cepat, cepat, dan cepat. Sudah menjadi hukum alam bahwa “siapa cepat dia dapat”. Artinya, perusahaan yang lambat tidak akan selamat dan tersingkir dari kancah persaingan yang luar biasa ketat.

Oleh sebab itu, transformasi bisnis ke sistem digital sangatlah penting. Seperti kita ketahui, untuk mengakomodasi persetujuan dari pengambil keputusan, misalnya, saat ini sudah banyak layanan tanda tangan elektronik (e-sign); untuk mempermudah penagihan sudah ada meterai elektronik (e-meterai); dan lainnya yang dapat digunakan perusahaan agar semakin gesit.

Agar tidak terjadi penundaan pembubuhan tanda tangan dari sang bos seperti kasus tadi, PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT), anak usaha PT Multipolar Tbk (IDX: MLPL) yang fokus membantu automasi proses bisnis berbagai perusahaan, bahkan mempunyai solusi yang lebih canggih dari sekadar memenuhi kebutuhan tersebut, yaitu solusi MailApp.

Jip Ivan, Director Enterprise Application Services Business Multipolar Technology, mengatakan, MailApp merupakan aplikasi yang dikembangkan oleh perusahaannya untuk membantu pengelolaan dan pengadministrasian dokumen seperti surat, formulir, kontrak, dan sejenisnya secara elektronik, terpadu, dan otomatis.

“Jadi, kalau ada surat-menyurat, pengisian formulir, atau persetujuan kontrak kerja sama, pembubuhan paraf dan tanda tangannya dapat dilakukan dari mana saja sehingga tidak mengganggu proses bisnis,” katanya. Lebih dari itu, aplikasi MailApp yang user friendly juga membantu mempermudah pemantauan proses pembuatan dan persetujuan, serta pencarian dokumen yang tersimpan secara cepat dan tepat.

MailApp pun mampu mengingatkan jadwal perpanjangan (renewal) sebuah kontrak melalui notifikasi. “Aplikasi ini cocok digunakan oleh perusahaan-perusahaan finansial, manufaktur, ritel, konsultasi hukum, pemerintahan, healthcare, pariwisata, dan lainnya yang melibatkan ribuan dokumen dalam bisnisnya,” ungkap Jip Ivan.

Serba-otomatis

Jika surat-menyurat dan pengadministrasian dokumen perlu dikelola menggunakan aplikasi MailApp, Multipolar Technology juga mengembangkan solusi yang berfungsi untuk mengelola pemeliharaan banyak aset perusahaan seperti anjungan tunai mandiri atau menara base transceiver station yang tersebar di ratusan hingga ribuan site secara otomatis.

Karena asetnya amat banyak, dibutuhkan pendataan lokasi, penjadwalan dan dokumentasi kegiatan pemeliharaan, pencatatan perizinan, pengingat jadwal perpanjangan perizinan, bahkan pencarian dan pengkajian lokasi instalasi baru, dan semacamnya dengan baik. Selama ini, proses pencatatan dan pengawasannya dilakukan secara manual sehingga cukup merepotkan dengan hasil yang cenderung lama dan tidak akurat.

Dengan Equipment Information Management System (EIMS), aplikasi yang dikembangkan oleh Multipolar Technology itu, pengelolaan pemeliharaan aset perusahaan yang tersebar di mana-mana dapat dilakukan dari mana saja dan kapan saja. Aplikasi yang end-to-end tersebut memungkinkan perusahaan mengelola aset secara mudah, terintegrasi, otomatis, efisien, dan real-time.

Erlina, Process Automation Solution Services Head Multipolar Technology, menjelaskan, data pemantauan tersaji dalam single database sehingga bermanfaat untuk bahan pertimbangan saat melakukan pengambilan keputusan bisnis perusahaan.

“Sebab, data yang tersaji termasuk realisasi budget, produktivitas dan profitabilitas aset, dan lain sebagainya,” katanya.

Tambahnya lagi, pengembangan EIMS telah mengikuti tren teknologi dengan mengadopsi Artificial Intelligent (AI), Internet of Thing (IoT), dan Radio Frequency Identification (RFID). Misalnya saat ini EIMS sudah mengadopsi machine learning dalam menganalisa image yang diperoleh dari kegiatan pemeliharaan, mengaplikasikan IoT untuk automasi perekaman data yang sifatnya berulang dalam interval waktu yang singkat, dan menggunakan RFID untuk pelacakan perpindahan lokasi perangkat atau aset.

Jadi, jika aplikasi MailApp berfungsi untuk mengelola serta mengadministrasikan surat-menyurat dan dokumen, EIMS berperan penting untuk memantau status, produktivitas, hingga hasil aset-aset atau perangkat-perangkat perusahaan.

Keduanya menjadi penyokong proses bisnis menjadi serba-cepat dan pada akhirnya menguntungkan.

Pelanggaran data meningkat, ini solusi dari Multipolar Technology

JAKARTA (IndoTelko) – Proses bisnis dan layanan perusahaan-perusahaan dewasa ini semakin canggih, namun jumlah kasus pelanggaran data (data breach) dengan beragam modus, mulai dari malware, phishing, ransomware, social engineering, business e-mail compromise, hingga lainnya juga terus meningkat.

Berdasarkan data Statista, selama kuartal 4/2023 saja, jumlah pelanggaran data di seluruh dunia mencapai lebih dari 8 juta kasus. Dampak yang paling umum dari pelanggaran data adalah kerugian finansial atau gangguan bisnis. Sepanjang 2023, kerugian akibat pelanggaran data bisnis global tercatat mencapai sekitar US$4,45 juta.

Meski insiden pelanggaran data paling banyak dialami oleh organisasi administrasi publik dan lembaga keuangan, bukan berarti sektor-sektor lain terbebas dari ancaman. Perusahaan-perusahaan di negara berkembang seperti Indonesia bahkan menjadi sasaran empuk para penjahat siber untuk melakukan aksi pelanggaran data.

Director Enterprise Application Services Business PT Multipolar Technology, Jip Ivan Sutanto, mengingatkan akan kasus pelanggaran data yang menimpa sebuah bank syariah terbesar di Indonesia hampir setahun lalu. “Itu menggambarkan bahwa bank besar pun tak bisa lepas dari ancaman pelanggaran data,” katanya.

Perusahaan-perusahaan di sektor telekomunikasi, transportasi, pariwisata, pendidikan, pertambangan, ritel, dan lainnya bisa saja menjadi korban pelanggaran data berikutnya. Oleh sebab itu, sebagai perusahaan yang fokus membantu automasi bisnis berbagai sektor, Multipolar Technology menawarkan beberapa solusi penangkalnya.

IBM QRadar Suite dan IBM QRadar EDR, misalnya, merupakan dua solusi yang ditawarkan oleh Multipolar Technology karena kemampuannya menghalau serangan keamanan siber sejak dini. QRadar Suite termasuk solusi keamanan siber modern yang bersifat extended detection response (XDR).

Solusi itu dapat digabungkan dengan solusi endpoint detection and response (EDR), security information and event management (SIEM), dan security orchestration and automation response (SOAR) menjadi satu alur kerja komprehensif. Dengan rangkaian solusi itu, ancaman pelanggaran data bisa dicegah karena gerak-geriknya terpantau melalui dashboard.

Sementara IBM QRadar EDR, menurut SIEM Product Manager Multipolar Technology Oky Yoewono, berperan melengkapi solusi IBM QRadar Suite. Teknologi AI dan NanoOS yang dimilikinya mampu mendeteksi dan meremediasi ancaman yang dikenal maupun tidak pada endpoint secara mudah, otomatis, real-time, dan tanpa diketahui oleh penyerang.

Sekarang ini pola kerja berubah. Karyawan acap kali bekerja dari mana saja (work from anywhere) alih-alih harus masuk ke kantor setiap hari. Cara baru itu menyenangkan, tetapi tanpa disadari juga berbuah ancaman. Sebab, tidak semua koneksi internet di luar kantor terproteksi dengan baik sehingga bisa jadi celah masuknya tindak pelanggaran data perusahaan.

Untuk menangkal adanya tindak kejahatan siber dari pola kerja baru itu, Multipolar Technology pun mengusung dua solusi lain, yakni Cisco Umbrella dan Cisco Secure Email Threat Defense. Umbrella penting digunakan oleh perusahaan di era digital karena mampu merekam siapa mengakses apa dan menghentikan sesegera mungkin jika terjadi serangan.

Umbrella bekerja dengan mengontrol trafik domain name server sehingga memudahkan tim teknologi informasi dalam mengatur akses internet dari setiap karyawan secara terpusat. Gary Adrian, Head Presales Network, Multipolar Technology mengatakan solusi itu secara komprehensif mengidentifikasi aktivitas mencurigakan dan berbahaya seperti Newly Seen Domain, Cryptomining Domain, dan DNS Tunneling.

Proses surat-menyurat melalui e-mail dalam praktik bekerja dari mana saja juga bisa menjadi ancaman. Itu menjadi tugas dari Cisco Secure Email Threat Defense. Solusi tersebut memberikan perlindungan dari pelanggaran data yang masuk melalui e-mail dengan cara mendeteksi, mencegah, memblokir, dan memulihkan secara end-to-end.

Sama seperti QRadar Suite dan QRadar EDR, solusi Umbrella dan Secure Email Threat Defense dapat memberikan peringatan (alerts) dan mereduksinya sedini mungkin jika terjadi ancaman. Yang menrik, solusi-solusi itu dapat berjalan di atas infrastruktur on-premise, on-cloud, atau kolaborasi keduanya alias hybrid cloud.

Untuk membantu perusahaan dalam mengantisipasi adanya fraud, solusi VisionAnalytics Modul Fraud Detection System mampu memberikan perlindungan keamanan transaksi bukan hanya dari sisi core business dan layanan channel, melainkan juga dari sisi user. Caranya antara lain dengan menganalisis kebiasaan, perangkat yang digunakan, dan jenis transaksi yang dilakukan. Solusi ini akan berperan membantu mengantisipasi kejahatan finansial yang semakin masif dengan memprediksi kemungkinan terjadinya penipuan secara real-time, melakukan pengawasan secara aktif terhadap setiap aktivitas transaksi yang dilakukan user, mengidentifikasi nasabah itu riil atau fiktif.

Itu hanya sedikit contoh solusi yang ditawarkan oleh Multipolar Technology untuk mendukung perusahaan-perusahaan di Indonesia terhindar dari kasus pelanggaran data. “Masih banyak solusi keamanan siber lain yang mungkin bisa dicoba. Kami siap membantu perusahaan-perusahaan jika ingin mengimplementasikannya,” ujar Jip Ivan.

Kecanggihan Pengelolaan Big Data Jadi Kunci Kemenangan Perbankan di Era Digital

JIKA satu dekade lalu nasabah perbankan umumnya hanya melakukan transaksi 2-3 kali dalam sebulan, kini bisa jadi lebih dari 10 kali dalam sehari. Bagaimana tidak, saat ini semua proses pembayaran dan pemindahbukuan dapat dilakukan dengan mudah melalui satu tangan (via mobile banking dan online banking) tanpa harus pergi ke anjungan tunai mandiri (ATM) atau kantor kas.

Contoh yang paling gampang, saat memesan ojek online untuk menuju ke stasiun, kita membayar menggunakan e-wallet; untuk naik kereta kita membayarnya dengan kartu e-money; begitu makan siang kita memanfaatkan QRIS; untuk memesan barang dan membeli pulsa kita memakai mobile banking; dan seterusnya. Jadi, satu orang bisa bertransaksi perbankan berkali-kalii dalam sehari.

Itulah bukti bahwa digitalisasi telah mengubah perilaku konsumen (consumer behaviour) atau nasabah dalam industri perbankan secara total. Berkat digitalisasi, nilai transaksi digital banking di Tanah Air pun lantas melonjak drastis. Jika tahun ini diproyeksikan bakal mencapai Rp58.478 triliun, merujuk pada data Bank Indonesia, tahun depan diyakini naik menjadi Rp63.803 triliun.

Seiring dengan itu, jumlah data yang mesti diolah oleh perusahaan perbankan juga kian berlipat. Masalahnya, menurut Direktur Penelitian Departemen Penelitian dan Pengaturan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan Mohamad Miftah, masih banyak tantangan yang harus dihadapi perusahaan perbankan terkait hal itu. Misalnya, kemampuan mengelola data dan risiko ancaman kebocoran data nasabah.

“Belum lagi soal ketidaksesuaian investasi teknologi informasi dengan strategi bisnis perusahaan, risiko outsourcing dengan pihak ketiga, dan lain sebagainya,” ungkapnya dalam acara BPD Forum 2024 bertema “Becoming Data-Driven Organization: Analytics Strategy and Digital Landscape Acceleration” yang digelar Asbanda dan PT Multipolar Technology Tbk (IDX: MLPT) di Bali belum lama ini.

Platform Big Data
Mengingat begitu kompleksnya masalah data yang harus dikelola, sebagai perusahaan yang fokus membantu automasi beragam sektor bisnis, Multipolar Technology menyarankan kepada perusahaan-perusahaan perbankan, baik bank nasional maupun bank pembangunan daerah, agar memanfaatkan platform big data yang canggih berbasis kecerdasan buatan (AI) seperti VisionAnalytics.

Platform big data VisionAnalytics merupakan solusi end-to-end big data keluaran Multipolar Technology yang mampu berperan sebagai tempat untuk menyimpan data (data lake), memproses transformasi data (data engineering), menyajikan hasil analitik data (data analytic), operational database untuk mendukung real-time processing, dan alat untuk memprediksi data.

Achmad Fakhrudin, Senior Vice President Multipolar Technology, menjelaskan mengapa perusahaan perbankan harus menggunakan platform VisionAnalytics. Menurutnya, platform basis data akan memengaruhi cara bagaimana perusahaan perbankan mengambil keputusan. Perbankan yang sudah memiliki big data analytic akan mempunyai semangat 6 kali lebih besar untuk mempertahankan nasabahnya.

“Perbankan yang memiliki big data analytic akan mempunyai semangat 23 kali lebih besar untuk mendapatkan nasabah baru dibanding yang tidak memilikinya. Lalu, perusahaan perbankan yang memiliki big data analytic akan mempunyai semangat 19 kali lipat lebih besar untuk memperoleh keuntungan. Semua itu bisa dilakukan karena basisnya data, analisis data,” katanya.

Fitur Customer 360 yang disediakan oleh platform VisionAnalytics mampu menyuguhkan profil nasabah secara detail, bukan hanya berdasarkan demografi, melainkan juga customer segmentation, customer lifestyle profile, customer purchase behaviour, customer profitability ratio, dan lain sebagainya. Data profil nasabah itu bisa dilihat dengan mudah melalui dashboard secara real-time.

Kemudian data profil nasabah yang detail itu bisa dimanfaatkan untuk melakukan targeted marketing campaign, meningkatkan customer relationship, serta memonitor dan mengevaluasi sebuah aktivitas pemasaran. Dengan begitu, database berbasis AI tersebut dapat digunakan untuk melakukan pre-selling, up-selling, customer lifetime value, dan lain sebagainya. “Ibarat pistol, enam pelurunya kita tembakkan kena semua karena sasaran target profilnya detail,” terang Achmad.

Namun demikian, di balik kecanggihan dan besarnya manfaat pengelolaan database, ada penjahat siber yang selalu menghantui. Derasnya transkasi secara online dan real time bisa menjadi sasaran kejahatan siber tersebut. Untuk itu, Multipolar Technology melengkapi platform big data VisionAnalytics-nya dengan modul penangkal fraud yang dinamakan Fraud Detection System.

Modul Fraud Detection System pada platform tersebut mampu memberikan perlindungan keamanan layanan perbankan secara real-time. Fraud Detection System bekerja dengan memantau aktivitas transaksi nasabah secara terus-menerus, mendeteksi nasabah itu riil atau fiktif, dan lain sebagainya sehingga upaya tindak kejahatan siber yang kian masif dapat dicegah sejak dini.

Achmad pun menyarankan perusahaan-perusahaan perbankan agar sesegera mungkin memanfaatkan platform big data analytics berbasis AI semacam VisionAnalytics yang dilengkapi modul Fraud Detection System mengingat dapat mendongkrak kinerja bisnis perbankan sekaligus menghalau bahaya keamanan siber yang terus mengancam.

Billie Setiawan, SVP Data Management Division PT Bank Negara Indonesia Tbk (IDX: BBNI), mengakui bahwa manajemen data merupakan journey bagi semua perusahaan perbankan. Dengan platform big data analytics, perusahaan perbankan bisa mengubah cara pengelolaan data dari manual menjadi otomatis, terstruktur, cepat, bersih, dan valuable insights.

“Dengan data analytics berbasis AI, perusahaan dapat mempercepat pekerjaan pengolahan data dari semula 2-3 hari menjadi bersifat real-time, prediktif, dan aman. Ini menjadi data intelligence yang memungkinkan perbankan bisa mengetahui profil nasabah melalui dashboard sehingga mendatangkan peluang untuk menggarap nasabah tersebut,” katanya.